.: COUNTLESS THANKS TO :.

Friday, December 7, 2012

RISAU...

Risau.
Dilayan engkau, menambah sasau.
Terfikirkan sudu, terambil pisau.
Tak dilayan, kau tetap bersakau.

Risau.
Bila bertempat, kita beringat.
Hempas-pulas seluruh kudrat.
Air mata darah bercampur keringat.
Kan jadikan kita semakin kuat.

Risau.
Diambil positif jadi pembakar semangat.
Difikir negatif, satu benda pun tak dapat.
Stress melekat, badan penat, penyakit mengikat.
Orang keliling pun tak ingin mendekat.

Risau.
Masih rela lagi diri risau?
Tak sudah-sudah sampai nak sasau?
Dapat apa tak habis-habis risau?
Gaji bulanan, EPF/pencen/simpanan hari muka kau?

Abah kau.



Tuesday, December 4, 2012

MASIN - SATU PUISI ODISI

Masin.

Kau sejahat kafein.
Melekat di otak, buat aku lebih ingin.
Buat aku ketagih, tak dapat, aku berangin.

Hailah masin.

Kalaulah tak perlu risau darah aku pandai naik lif tinggi-tinggi.
Kalaulah tak perlu risau buah pinggang aku tiba-tiba lupa nak berfungsi.
Kalaulah tak perlu risau akhirnya strok boleh munculkan diri.

Tapi kan masin,

Sebab kaulah aku berjaga-jaga, walaupun sedap melayan wujudnya engkau dalam makanan aku, walaupun aku sangat berselera, bertambah makan dua tiga kali pun tak apa.

Sebab kaulah aku berwaspada, kalau-kalau ada yang baik hati nak bagi anak aku merasa segala makanan orang dewasa yang belum sesuai dengan sistem perkumuhan dia.

Oleh itu masin,

Kita kena berhenti buat begini.
Kerap bertemu tapi dalam sembunyi.
Bukan rupamu yang putih sahaja aku takuti.
Tapi juga bentuk lain - kicap, sos, mayonis dan macam-macam lagi.
Oh tak lupa kegeraman ku yang lain macam makanan sampah [omputeh sebut junk food kan? junk = sampah. err, boleh gitu?] yang kandungan kau tinggi.
Supaya melekat di otak dan menimbulkan rasa teringin ya amat di hati.
Untuk sentiasa bertemu dengan kau lagi dan lagi.

Aku perlu setia dengan Encik Kurang ya masin ku sayang!
Supaya aku akan lebih sihat untuk jangka panjang.
Walau tak tahu bila maut kan menjelang.
Anak dan suami perlu lebih aku fikirkan.
Tanpa aku 'keluarga' cuma mungkin satu perkataan.
Yang tak bermakna apa-apa kerana aku kekurangan!

Inspirasi sanubari aku. Ehsan Encik Google kekasih hati.

Idea ni merapik mengacau aku masa sarapan pagi tadi.  Tak rajin ke kantin, aku hanya bancuh air panas dan korek-korek pantri.  Hasilnya, aku dapat biskut mentega kacang, Super Ring yang aku tak usik [awal lagi la nak snacking pun!] dan biskut beras Jepun nih. Sumpah sedap... durjana betullah *dah terliur pulak*

Ha udah.


Saturday, December 1, 2012

NAZRIN & PAGAR

aku di sinki dapur mengadap cucian,
Nazrin setia berdiri di pagar memisahkan dapur dengan ruang hadapan,
terlepa sekejap aku dari sudut pandangan,
tiba-tiba dia muncul di depan rak pinggan,
dah dekat sangat dengan tempat aku berdiri,
terkejut sakan aku tak percaya dengan apa yang jadi,
pagar masih utuh tertutup dan teguh berdiri,
dengan penuh rasa hairan dan tak puas hati,
aku dirikannya semula di pagar pemisah,
sambil dia merengek dan sesekali mendesah,
tiba-tiba dia ke bahagian tepi pagar yang memang agak terdedah, 
gamam sekejap aku dengan apa yang terjadi sudah,
perlahan-lahan dimiringkan badannya sambil kaki dihulur dulu,
berhati-hati kepala bulatnya diselitkan ke celah besi itu,
tahu-tahu dia dah melepasi pagar yang dipasang suamiku,
buat aku takjub dan tergelak bercampur jadi satu,
hairan aku mana dia dapat akal sebegitu,
besarnya kuasa Allah Maha Kaya beri ilham kepada anakku...

*geleng kepala tak percaya campur susah hati* 
apalah makna pagar kalau buatannya sendiri mengkhianati tujuan, mudah pulak dakcuk bolos gitu je... 
hailah anak!


Wednesday, November 7, 2012

RASANYALAH...

Salam. Lama aku tak bersiaran *podah!*

Sibuk. Entah apa punca. Lantaklah. Takyah kita penat pikir kenapa aku sibuk *podah tuk sekian kalinya!*

Mungkin pasni aku akan cuba berubah. Cuba merajinkan diri menulis *podah podah podah!*

Eh. Cuba la positif sikit, boleh?

Ok. Rasanyalah, aku akan kembali aktif. 

Ramai yang tanya, aku takde blog ke. Nak ngaku pun malu. Sebab jarang hapdet kan?

Takpe. Ada masa untuk segalanya, insyaAllah.

Nanti aku rajin-rajin lagi ya ;)

Sumpah memang banyak nak aku kongsikan, kadang-kadang rasa otak aku ni dah macam terowong SMART yang tak smart tu sebab sekali air bah, sekali tu jugaklah nak melimpah sampai banjir KL, sebab rasanya macam tak tertampung semua idea yang nak aku curahkan.

Tapi bila ngadap komputer, sumpah, tah mana pergi semua idea tu, tak aku tau!

Takpe. Untung-untung dengan adanya demand *ahem!* aku akan mampu adakan supply lah kiranya :P

Babai. Terima kasih kerana membaca. Lain kali aku tulis lagi *PODAH!*

-- kadang-kadang aku memang begitu, tak bercakap dan bertengkar dengan diri sendiri, rasa macam tak sah idup nih! --


Thursday, April 19, 2012

I'M BACK. LIKE, LITERALLY.

Lama sudah aku tinggalkan blog ni berhabuk untuk sekian kalinya. Sebab dilanda ketidakrajinan yang amat sangat. Hidup setakat berkisar kepada celik mata-pergi kerja-cuba survive sepanjang waktu kerja dengan bantuan FB [cam tak salah je pengakuan ku inih!]-balik kerja-lepak dengan Mr. S kat rumah tanpa buat banyak sangat kerja-tidur dalam keadaan serba tak kena,... berulang-ulang itulah rutin hidup aku sejak beberapa bulan yang sudah.

Kisahnya bermula sejak aku dapat tahu yang adik aku dimasukkan ke hospital, terpaksa diwadkan sebab keadaannya kritikal dan memerlukan pemerhatian doktor; sebelum tu aku sibuk dengan projek 5S di pejabat; tak lama pastu aku korbankan cuti tuk tolong Mak jaga Amil di wad bergilir-gilir aku, Mak, Mr. S, Anis [bila-bila dia cuti sem], Leha [bila-bila keadaan mengizinkan, anaknya sendiri pun masa tu diwadkan juga dek demam panas yang tinggi] dan Abah [juga bila-bila keadaan mengizinkan]; tonggang-tonggek hidup aku berulang-alik dari Pantai Dalam-HKL-Jln Sultan Salahuddin-HKL-Pantai Dalam balik tiap-tiap hari sampai rasa kadang-kadang macam dah tak rupa orang pun ada... tapi aku gagahkan juga sebab itulah satu-satunya adik lelaki yang aku ada lepas arwah Abang dah pergi tahun 2006 tu ari... lagipun aku kasihankan Mak,... ibu mana tak terasa sedih risau susah hati dan macam-macam lagi tengok anak sendiri terlantar dimasukkan tiub wayar bagai... Jadi untuk kurangkan susah hatinya dengan izin Mr. S yang mana beliau sendiri pun akan bergilir dengan aku bila ada kelapangan masa, aku tunggu Amil di wad...

Sejak pada tu online menjadi satu kemewahan yang sangat susah dicapai. Di wad aku buat apa yang perlu dan bila lapang aku membacakan ayat-ayat suci untuk Amil atau mengambil kesempatan berehat juga... nak online memang dah aku buang jauh-jauh impian tu tapi bila dapat peluang, aku update status di FB minta kawan-kawan sama-sama mendoakan kesejahteraan Amil...

Belum habis kisah Amil di wad Mr. S pula jatuh motor masa dalam perjalanan pergi kerja. Teruk juga kecederaan mujur tak ada yang patah. Cuma memang aku jadi serabut sungguh, dugaan demi dugaan. Aku kuatkan semangat, menganggapkan bahawa diuji kerana banyaknya dosa ku... Jadi aku tabahkan hati dan kuatkan perasaan, melalui semua bersama yang tersayang.

Hari ketiga selepas Mr. S kemalangan aku membawanya ke klinik panel untuk menukar balutan dan aku sendiri perlu berjumpa dengan doktor kerana mahukan pandangannya tentang keadaan aku pada masa tu - terlalu penat, selalu rasa terawang, satu badan kerap sakit dan selera makan selalu tak ada.

Dijadikan cerita akhirnya doktor bertanyakan tentang kitaran haid aku yang huru-hara macam tuannya juga. Baru aku teringat lama aku tak didatangi cik P itu. Hah apa lagi kena marahlah dengan doktor, apa neh, period sendiri pun tak ingatkah? Puan doktor, kitaran saya tak menentulah. Okey, kalau camtu pegi buat UPT.

Lepas je keputusannya keluar aku tergamam kejap. Doktor mengesahkan aku mengandung. Sebab tulah aku rasa semua yang aku rasa tu, bukan kerana kepenatan berulang-alik menjaga adik di hospital sahaja... Aku macam tercengang.

Punya lama menanti bila dapat beritanya aku tak percaya. Mr. S pun tergamam juga. Kami terpandang-pandang tapi tak lama tersenyum-senyum. Hehehe...

Ok dipendekkan cerita aku sempat cerita pada Amil dan dia tersenyum sebab tau berapa lama kami menunggu kedatangan tetamu Allah ini... Akhirnya selepas lama berjuang untuk hidup selepas dimasukkan ke wad pada 27/6/2011, Amil pulang ke sisi Allah pada 30/7/2011 jam 12 tengah hari dan kami redha dengan kepergiannya...

Hidup mesti diteruskan. Hakikat kehilangan Amil sangat meninggalkan kesan yang amat dalam pada diri aku. Selalu aku diingatkan supaya menjaga kesihatan diri oleh Mr. S terutama sekali sebab aku sudah berbadan dua...

Dugaan berterusan bila aku dihadapkan pelbagai pancaroba kehamilan. Rendah hB, kencing manis semasa mengandung, rupanya aku pembawa talassemia e-trait sebab itulah hB aku semakin merendah walaupun dah terlebih zat besi,... tapi aku terima. Yelah, bukan semua dalam kawalan kita kan.

Makin lama aku makin malas mengadap internet. Kalau ada pun setakat mahu ber-FB melepaskan tekanan di pejabat. Satu hari aku diarahkan bertukar jabatan. Akhirnya, ada juga berita yang benar-benar menggembirakan aku! Dengan pantas barang-barang ku kemas, yang mana nak dibawa balik aku bawa balik, selebihnya aku buang, sebagaimana aku cuba membuang semua kenangan negatif sepanjang berada di situ...

Tanpa lengah aku terus melaporkan diri dan bekerja di tempat baru. Oh bahagianya! Satu saja masalah kecil - agak jauhlah dari rumah... Sebelum ni cuma 10 minit nak sampai ke tengah KL tapi sekarang perlu tambah lagi 10 minit lebih kurang untuk sampai ke situ...

25/1/2012 aku diarahkan untuk menyerah diri di Wad Bersalin PPUM untuk proses pemaksaan bersalin sebab orang ada masalah GDM/tekanan darah tinggi ni memang biasa tak dibenarkan melebihi tempoh 38 minggu. Aku menghadapi dilema baru tiba-tiba, aku rasa tak mahu keluarkan si comel sebab rasa takut kalau dia dikejami dunia, biarlah dia dalam perut aku je, boleh?

Gila betul idea tu... mana boleh ye tak? Hehehehe... Tak salah kalau berangan. Sesekali.

Akhirnya 27/1/2012 disebabkan poor progress aku diarahkan menjalani c-section delivery. Tepat jam 3.30 petang Jumaat si kecil pun keluar melihat dunia yang asing sangat daripada dalam rahim maknya...

31/1/2012 baru aku berjaya pulang ke rumah. Seburuk mana pun rumah itulah rumah ku. Jiwa, hati dan hidup aku semua di rumah ku...

Bermulalah perjalanan baru dalam hidup aku yang selama 5 tahun sebelumnya tak pernah pun aku fikir akan mampu aku tempuhi...

Kita sambung lain kali. Panjang pulak entri nih.

Terima kasih sudi membaca :) Wassalam wbt!

Hero ku, Nazrin bin Shaiful Mohamad Lizam.
Moga aku kan sentiasa tabah dalam membesar dan mendidiknya menjadi insan yang cemerlang dunia & akhirat hendaknya, insyaAllah!