.: COUNTLESS THANKS TO :.

Thursday, October 6, 2011

SEMOGA KAU BAHAGIA DUNIA AKHIRAT

Tu jelah yang boleh aku katakan kepada orang yang sentiasa amik peluang buat jahat kepada orang lain.

Bukan aku nak buat satu stereotaip “asal duduk umah flat je mesti banyak masalah so-sial yang akan menjejaskan kita dalam apa cara sekalipun, sooner or later”. Sebab aku sorang yang tak suka dengan stereotaip dan sentiasa cuba melarikan diri daripada stereotaip. Aku benci stereotaip dan takkan buat stereotaip pada orang, sedaya-upaya aku.

Tapi itulah hakikatnya yang sudahnya menjadi satu stereotaip. Satu fakta yang dipersetujui dan diterima umum, bahawa kalau dah tinggal di kawasan rumah flat, memang banyaklah masalah so-sial yang muncul dan akan menjejaskan kita dalam pelbagai cara, lambat atau cepat je kita tak tau.

Aku dulu duduk di rumah kerajaan. Walaupun rumahnya biasa saja tapi kami gembira, macam satu kampung yang penduduknya sentiasa bergantung pada satu sama lain. Sakit orang kita rasa. Anak orang anak kita. Adik-beradik orang, adik-beradik kita. Mak pak orang automatik jadi mak pak kita juga. Harta benda dijaga bersama. Tanah nak bercucuk-tanam kecil-kecilan dan budak-budak bermain, walaupun tak banyak, tapi ada dan tak mengganggu orang lain, selagi pandai menjaga apa yang ditanam dan anak-anak bermain pun bukannya depan rumah orang.

Tapi bila aku menikah dan terpaksa tinggal di rumah flat sebab itu sahaja kediaman yang mampu kami ‘miliki’ buat masa ini, aku terang-terang kena kejutan budaya. Canggung, kekok, tertekan, stress dan sangat-sangat sukar menerima kenyataan bahawa dahsyatnya budaya di kawasan rumah flat.

Aku tidak memandang rumah flat itu hina. Sikit pun aku tak kata, aku lebih mulia daripada penghuni-penghuninya. Tapi, aku selalu terfikir, mana perginya sivik, moral dan timbang-rasa penghuninya sampaikan mereka jadi sangat-sangat hina sedangkan mereka secara zahirnya, tidak papa tenaga jauh sekali kedana harta.

Penduduk rumah flat kebanyakannya ‘tak kenal masa siang atau malam’. Memanglah, semua orang jadual hidupnya mana sama, ye, itu aku paham sangat. Kita tak boleh nak expect kita balik jam 5 petang dan orang lain mesti balik waktu yang sama juga. Ngarutlah camtu.

Tapi kalau jam 3 pagi hening sunyi kalau dia nak lalu depan pintu rumah kita dan menyanyi pada nada tinggi serta kuat pulak tu, ada pulak yang bertukang jam 11 malam hingga 2-3 pagi, yang bergaduh anak-beranak laki-bini jam 1-2 pagi, tak tension kah, macam tu? Macam mana agaknya kita nak hormat jiran dan anggap mereka saudara terdekat kita bila susah/nak minta tolong tengokkan rumah bila kita balik kampung ke?

Itu baru satu bab. Ni bab mencuri pulak. Haih… Hinanya hidup mencuri nih. Apa matikah kalau kita berusaha untuk dapatkan apa yang kita perlukan?

Ramai yang senang jadi pencuri. Apa yang boleh dicuri, dicuri. Waima kain baju orang sekalipun dicuri. Sekarang ni yang galak dibuat adalah minyak motor sesetengah orang yang rupanya, sentiasa diperhatikan bukan kerana model/jenis motor yang sudah dianggap ‘rare item’ tapi sebab mudahnya minyak motornya dicuri.

Mungkin juga kerana motor tidak boleh dibawa ke depan pintu rumah kita di tingkat atas, jadi ini menjadikan motor tu lagi senang dicuri minyaknya. Yelah, minyak dicuri apa sangat, kata sesetengah orang, kalau nak dibandingkan dengan motor tu sendiri yang dicuri, lagi patah kaki kita nak bergerak. Tapi apa rasionalnya justifikasi macam itu? Curi minyak boleh tapi curi motor jangan? Curi minyak motor halal tapi curi motor tu sendiri haram?

Kalau dah namanya pun curi, tetaplah curi. Takkan jadi betul jauhla sekali nak jadi halal, melainkan jika orang mencuri makanan itupun kerana terlalu lapar dan tiada daya mencari pekerjaan untuk mendapatkan wang untuk membolehkan dia membeli makanan.

Biarlah wajah kita tak cantik, tak tampan mana. Biarlah juga hidup kita sederhana biasa saja. Sebab tak ada maknanya hidup senang atas derita orang lain. Tak takut ke kalau dah sedap mencuri tu, pakai minyak motor tu ke mana-mana pergi dan nak dijadikan cerita, si pencuri lantas tergolek dog dan lagi sakit kalau kemalangan tu bapak ngeri ke?

Berbaloikah?

Lagipun dalam keadaan ekonomi sekarang, minyak motor RM4-5 diisi pun sangat-sangat terasa bila habis sebab banyak mana sangat minyak motor RM4-5 tu. Bukan semua orang sentiasa ada wang sampai ke gaji berikutnya. Pada setengah orang RM4-5 tu dah macam 40 sen 50 sen je. Tapi pada orang lain, mungkin itulah segala-galanya bagi dia.

Takpelah pencuri. Ini hari, hari kau. Apapun semoga kau bahagia dan lebih penting, SELAMAT di dunia dan akhirat.

Sehingga berjumpa lagi di lain kali. Terima kasih kerana membaca entri sakit hati aku nih.

No comments: