.: COUNTLESS THANKS TO :.

Tuesday, October 18, 2011

BERHENTILAH JADI BODOH WAHAI PEREMPUAN!

Layakkah kita digelar manusia, pentadbir & pentakmir bumi Allah, bila kita lebih rendah tarafnya daripada haiwan kerana sikap hina kita?

Haiwan pun tahu sayangkan anaknya. Ini pulak kita manusia...

Sehina-hina babi di mata manusia hingga sering dijadikan gelaran buruk dalam memaki-caci-nista manusia lain kerana buruknya sikap babi sehingga sesuai dijadikan perbandingan dengan manusia yang bersikap buruk pun, tahu menyusukan anak-anaknya sehingga anak-anak babi ni mampu menjaga diri mereka sendiri dan meneruskan kesinambungan keturunan mereka.

Buruk-buruk babi pun, Allah wujudkan babi bukannya tanpa sebab [dan paling utama bukanlah untuk manusia jadikannya contoh yang tak baik atau nak memaki-caci-nista orang lain], tapi untuk berzikir kepada Allah [bukan dalam bentuk yang sama macam kita manusia] serta dijadikan contoh tentang betapa buruknya kesan bila daging babi dimakan dijadikan darah daging kita. We are what we eat, jadi bila kita makan babi tentu-tentulah kita berperangai macam babi juga kan?

Kucing yang masih kanak-kanak [belum cukup dewasa dari segi pemikiran tapi sudah matang dari segi pembiakan] pun kalau tak tahu menjaga anak, pandai dia meletakkan anak-anaknya di tempat orang lalu-lalang. Mengharapkan ada hamba Allah yang bergelar manusia akan ada rasa simpati dan sudi mengutip anak-anaknya supaya dapat dibela dengan baik. Kalau anak-anaknya mati pun, kucing tu tentu-tentu tiada dosa pada Allah, sebab kucing cuma haiwan tidak berakal, tak seperti manusia...

Aku selalu mengelak membaca berita-berita orang membuang anak macam buang sampah di sana-sini. Bukan aku tak prihatin tapi aku tahu, aku cenderung untuk jadi pengadil dan penghukum tak bertauliah, yang berbunyi banyak di tepi tapi tak ada sumbangan apa pun untuk memperbaiki keadaan di tengah [huru-hara itu sendiri]. Aku cuma manusia biasa.

Kalau dulu bayi tak diingini kerana wujudnya hasil hubungan haram antara si penyumbang benih dan si penerima benih biasanya akan dibuang merata - ditinggal depan masjid/surau/dalam semak/depan rumah orang [kalau nasib bayi tu baik] atau dibuang dalam tong sampah hingga dihurung semut dan menangis sekuat-kuat hati kerana kesejukan serta digigit semut [kalau nasib bayi itu tak baik, harus dia digonggong anjing kelaparan barangkali - ya Allah!], sekarang ada trend baru pula.

Kalau bayi tu tak dipam ke dalam tandas, dibakar dalam tong sampah, dihumban ke sungai atau dicampak daripada tingkat atas rumah pangsa ke bawah, dia dilemaskan pula dalam pam tandas.

Paling baru adalah bayi yang sempurna sifat dikelar-kelar seperti ikan yang siap disiang, sehingga bayi itu sudahnya mati dalam keadaan yang mengerikan - perutnya terburai dan badannya penuh kesan kelaran pisau.

Aku terfikir apa sebabnya perempuan yang melakukan semua jenayah buang bayi ni, sampai hati untuk membuang anak mereka sendiri, yang dah susah-payah mereka kandung selama 9 bulan 10 hari dengan segala macam kepayahan dan kesusahan. Bila nak melahirkan pula, bergelut dengan kesakitan antara hidup dan mati tapi bila dah dilahirkan, anak yang sempurna sifatnya, cukup comel dan langsung tak berdosa, 'dihukum' pula dengan cara dibuang merata atau dibunuh sebegitu saja, seolah-olah nyawanya tak punya nilai langsung.

Sebelum minda aku terbuka dulu, memang aku cenderung nak menghukum serta mencela pelaku jenayah tak berperikemanusiaan ni. Sebab susah untuk aku terima walau sekelumit pun, bahawa orang perempuan yang biasanya dikaitkan dengan perasaan kasih, sayang dan simpati, boleh tiba ke suatu tahap dia jadi sampai hati untuk menzalimi zuriatnya sendiri.

Aku selalu tanya Mak, tak ke ada rasa apa-apa di hati bila dah susah-payah melahirkan anak? Mak jawab, mestilah ada. Masa mengandungkan anak tu lagi kita sepatutnya dah wujud rasa sayang pada bayi tu sebab kita bawa dia, kita kandungkan dia, apa kita rasa dia rasa, apa dia buat dalam perut kita, kita boleh rasa.

Habis, kenapa jadi macam ni sekarang Mak?... *tanya aku dalam hati*

Aku rasa susah menerima hakikat yang kaum aku sendiri bukan saja sanggup jadi bodoh kerana lelaki bertaraf bangsat yang bertopengkan wajah lelaki baik & sopan-santun kononnya, malahan juga, sanggup jadi pembunuh kejam yang menjadikan bayi kecil yang lemah dan tak berdosa apa-apa pada dia pun, sebagai mangsanya.

Kenapa tak bunuh saja lelaki yang tak mahu bertanggungjawab tu? Kenapa tak dipam ke tandas/dibakar/dihumban dari tingkat atas flat saja lelaki yang pandai pancut merata tapi tak mahu mengaku?

Apa yang korang semua takutkan? Takut dia beralih arah kepada perempuan lain sedangkan korang ditinggalkan dengan zuriat yang dia tak mahu mengaku pun itu dia yang punya?

Sedarlah perempuan, kita memang tak lama mana nilai di mata lelaki. Dapat apa yang dihajatkan iaitu tubuh badan kita, dia berambuslah angkat kaki. Gila ke nak tunggu lama-lama, nak-nak pulak kalau termengandung, takkan dia nak tunggu lagi kita hanya untuk mengaku anak dalam perut tu dia yang punya?

Silap haribulan dia akan cakap, "Entah dengan jantan mana kau menyundal kau cakap anak tu aku punya pulak..."

Wahai orang perempuan, aku bercakap ni mungkin kasar bunyinya, tapi aku rasa kata-kata yang penuh berlapik atau penuh sopan-santun, memang takkan menyampaikan maksud aku dalam artikel ni.

Bacalah laporan-laporan akhbar tentang mudahnya lelaki memperdaya perempuan hingga tubuh badan jadi korban. Hingga perempuan menjadi pembunuh yang dihukum masyarakat sebagai bodoh, tak berotak, betina sundal yang gatal tak tau malu dah berzina membunuh pulak, sedangkan salahnya ada pada diri sendiri yang mudah sangat percaya lelaki.

Betul, lelaki bukan semuanya jahat, tapi nak jumpa yang benar-benar baik dan menginginkan kita sebagai suri hidupnya yang sah kerana Allah, sudah terlalu payah nak ditemui.

Terima kasih kerana membaca luahan hati aku dan maaf kalau aku terlalu kasar - aku percaya pada prinsip "memang betul kasih-sayang dan galakan akan menjadikan orang bersemangat tapi satu sepakan tanpa belas kasihan di muka akan lebih menyampaikan maksud dan niat di hati dengan lebih berkesan".

Hingga bertemu lagi di lain entri.



No comments: