.: COUNTLESS THANKS TO :.

Thursday, March 17, 2011

SATU PETANG SERIBU KISAH

Hari ni aku naik komuter untuk balik rumah, sebab aku tak bawa motor sendiri. Puncanya sebab tadi pagi aku kena pegi ke bangunan lain untuk amik exam dan disebabkan ketidak yakinan diri yang tinggi [bila tiba bab nak chari parking dsb], ditambah pulak dengan sakit kepala daripada semalam harinya lagi, aku buat keputusan yang aku mesti minta Mr. S hantarkan aku dan nak balik ke HQ nanti, pandai-pandailah aku nanti. Nasib ada yang sudi tumpangkan so alhamdulillah lah kan :)

Balik ke pejabat, bertugas bla-bla-bla, takde apa yang menarik sangat dan okey, jam sudah pukul 5! Mari pulang!

Petang tadi tak selancar yang aku harapkan. Takpelah, nak buat camane, sebab bukan semua benda dalam kawalan kita kan...

Petang aku mula jadi buruk bila aku dah sampai 1/3 perjalanan ke stesen komuter Bank Negara. Aku perasan yang aku terlupa masukkan charger hp aku. Adoi... Patah balik la ke opis.

Pastu dengan gigihnya aku berjalan sorang-sorang dengan berhati-hati, manalah tau kot-kot ada perhati dengan niat serong di hati ke kan, ish minta dijauhkanlah...

Then, sampai di stesen komuter aku tercangak-cangak, memang betul bukan susah sangat nak naik public transport ni tapi untuk orang yang dah terbiasa bawa kenderaan sendiri dan biasa sangat mencelah menyelit ikut mana dan [sempat/boleh, maklumlah, naik motor je kan], aku memang sangat-sangat risau bila tiba bab memilih bahagian dan tren yang betul untuk ke destinasi yang ingin aku tuju.

Dahlah naik public transport ni macam,... sekali setahun ada kot. Mana la tak berdebar nak terkentut sume ada *control control*

Dua kali tren lalu, dua-dua aku terlepas. Sebab dua-dua gi Seremban. Aku nak gi Pantai Dalam, makanya kena amik yang pergi ke Pelabuhan Klang kan?

Menunggu sahaja amik masa yang cukup mencabar. Aku duduk di stesen tu selama 1/2 jam hanya untuk menunggu tren datang je.

Bila sampai tren, di Bank Negara okeylah lagi. Masih lagi boleh berdiri dengan seimbang dan masih banyak ruang untuk berpaut. Dahlah tempat pegangnya pun memang kedekut sesangat, kat tengah-tengah je ada getah gelung dan tiang untuk berpaut tu.

Sekali tiba di stesen Kuala Lumpur, hamik kao. Tiba-tiba tren tu jadi bertambah sempit dan aku yang tinggal secebis tempat berpaut je [tu pun tiang tu kat belakang aku, bayangla, apekejadahnya berpaut dengan tangan ke belakang? tak ke tak balance badan tu?]. Dah ada lak sorang minah gelap ni himpit-himpit aku lak, yang kejamnya dia himpit aku dengan beg dia. Huk-huk!

Bertambah kejam bila dia macam sengaja himpit aku balik padahal aku cuma nak stabilize badan aku je. Dah dia asik tolak-tolak aku kan. Pegh tak tahan...

Lagi tak tahan, minah gelap moden yang pakai sleeveless blouse neh, bleh tak aku ternampak sesuatu yang tak sepatutnya di situ bila pakai sleeveless blouse/shirt?

Jeng jeng jeng! *drum roll*




tadaaaaa!!!
[gambar sekadar hiasan dramatik, ehsan gugel]

Tuuuu diaaa... cam tak salah je kan?

Mulanya aku mati-mati ingatkan yang aku terpandang rambut panjangnya yang mungkinlah, terjulur-julur ikut ketiak gelapnya tu.

Tapi tidak! Rambut dia lurus [atau diluruskan], kenapa pulak rambut yang terselit terjulur celah ketiak dia tu kerinting bergulung-gulung pulak cam bulu ketiak yang tahap gaban cam dalam gambar di atas nih?

Pastu ketiak dia yang cam terjuloq terjelai tu la dia dok himpit-himpit kat lengan kanan aku *kembang tekak*

Aku cuma mampu menangis dalam ati... Uwaaaaaa!!!

Jadi sekarang aku sudah insaf, seinsaf-insafnya dan aku memang tabik betullah [bercampur simpati yang amat-amat sangat] dengan orang yang sanggup bersabar serta bertahan sahaja dengan kedahsyatan perkhidmatan public transport kita yang bukan sahaja lembap, tak berapa mesra pengguna especially orang-orang kelainan upaya malah pengurusan public transport ni mungkin lebih selesa dan macam tak salah je, mengamalkan dasar tin sardin [lagi boleh sumbat, sumbat, selagi tak terbaliklah bas/tren tu dan selagi tak masuk paper, selagi tu la sumbat] & "kao tak suka, kao jangan naik ini public transport, aku peduli hape".

Sepetang yang penuh dengan bermacam kisah yang terakam di minda tapi tak tercatat di sini. Cukup aku katakan yang perkhidmatan pengangkutan awam tak banyak berubah sejak kali pertama aku mula pandai bawa motor sendiri. Dengan adanya lesen halal yang susah-payah aku kerjakan, hasil bantuan ramai insan antaranya ialah abah yang dah banyak keluarkan modal nak kasi aku pandai, cikgu Rahmat yang walaupun garang masa mengajar tapi kerana dialah aku jadi pandai dan ramai lagi yang mungkin dah aku terhutang budi tanpa aku sedari dan tak mampu nak ucapkan terima kasih secara personally.

Terima kasih Allah kerana nikmat-Mu yang Kau berikan padaku yang serba kurang ini! Alhamdulillah kerana Mu ya Allah, aku berpengetahuan dan berkemampuan serta berupaya untuk menunggang motor sendiri tanpa perlu aku bersusah-payah menempuh kesesakan serta kezaliman pengusaha-pengusaha pengangkutan awam, amin!

*sebak kejap*

No comments: