.: COUNTLESS THANKS TO :.

Tuesday, March 22, 2011

APA BARANG MAIN BELAKANG

Huh.

Jangan cuak, atau fikir yang tidak-tidak ya.

Baru-baru ni masa pergi antar adik aku yang masih belajar balik ke rumah sewanya, dia ada berkongsi cerita pasal seseorang yang taklah jauh sangat ikatan darah dan lokasi geografinya dengan kitorang sekeluarga.

Katanya si polan yang masih di awal 20-an ni bertanyakan hal aku yang masih belum diberikan rezeki untuk ada anak.

Tuk seketika aku terlopong, terpikirkan, pejadahnya mat rempit muka belang dan banyak tattoo [parut eksiden la tu] kat badan dia tuh, minat sangat hingga peduli tuk amik peduli dengan keadaan aku yang aku rasa, selama hari ni tak tersenarai dalam to-do list dia [kalau dia tau la to-do list tu, natang mende].

Adik aku sambung cerita dia dengan mengatakan yang aku sihat-sihat saja, tak mengendahkan isu yang cuba disibukkan oleh mat rempit nih.

[Tapi kalau dah kaedah orang tak paham bahse ni kan] mamat tu terus mengasak adik aku dengan soalan yang cukup sensitif, yang aku kira, adik aku yang masih mentah tu pun tau, ia bukanlah salah satu perkara yang molek untuk ditanyakan kepada orang, tak kiralah siapa pun orang tu dalam hidup kita.

Adik aku jawab dengan malas, "kalau belum rezeki Tuhan nak bagi, sape kita nak pertikai?", sambil blah macam tak salah je dan tanpa memandang pun muka belang tu.

Bila balik, dia report la sama mak [report tetap report!]. Pastu mak macam dapat agak, mesti ada 'hidden hands' [cam freemasonry la pulak ek?] yang suh budak muka belang ni, jadi penchachai tolong tanya soalan cepumas tuh kat adik aku...

Agaknya dorang tengok, kalau nak tanya aku aku mesti laser dorang balik, nak tanya kakak pada si adik yang kena tanya ni pulak, dia memang takde masa tu [kitorang berdua memang takde masa keramaian yang si adik ni hadir dengan mak pak aku masa tu] jadi tanyalah kat si adik yang pada zahirnya nampak cam budak-budak yang tak tau nak berpikir, mesti dorang dapat korek rahsia cambest punya!

Sekali adik aku gi jawab camtu hahahaha... Nasiblah, sendiri chari pasal kan?

Pastu aku ajar adik aku tu, kalau ada orang bertanyakan hal aku, jawab je, "ko tanya jela dia sendiri, dia laki bini idup lagi..." dan kalau orang tu tanya, "eh, ko kan ada kat sini, salah ke aku tanya dan apa salahnya ko jawab je?", lawan balik dengan muka kering je, cakap, "aku ni ADIK DIA je, BUKANNYA JURUCAKAP DIA" pastu cepat-cepat blah.

Bukan aku nak ajar adik aku kurang ajar. Tapi aku rasa, perlu untuk dia tahu yang ada sesetengah orang memang perlu dijawab macam tu supaya niat untuk bertanyakan lebih banyak soalan akan terbantut, silap-silap akan buat orang tu terus menyesal dan terfikir, "KENAPALAH AKU CAKAP DENGAN BUDAK NIH???!!!" *dengan gaya tarik rambut penuh sesalan tahap langit petala tujuh*

Buat budak tu, bawak-bawaklah berenti jadi penchachai angkat najis orang lain. Konon ko hormat sangatlah dengan orang-orang tua kutuk yang lantik ko jadi penchachai tu, sebab dorang bertaraf mak sedare ko? Puih!

Ye, tau ko tu muda lagi, dah bertunang, tunang lak [macamla] lawa, idup ko perfect, ya aku tau, tapi kalau ko betul-betul lelaki kan, apa barang ko main belakang beb? Beberapa minggu lepas ko tanya adik aku tu kan ke ko ada jumpa aku kan, pesal ko tak tanya je aku depan-depan?

Setakat berani main belakang, tak guna la jadi lelaki~

No comments: