.: COUNTLESS THANKS TO :.

Thursday, November 25, 2010

PETANG DINGIN YANG SUAM-SUAM

Tadi petang aku balik meredah hujan. Lewat jugalah keluar dari pejabat.

Tengah jalan pun slow je perjalanan aku sebab ramai yang berhati-hati.

Tak kurang juga yang terpaksa slow sebab, helmet meke takde visor!

Kesian...

Sampai rumah, ada la pulak satu hamba Allah mana tah, buleh pulak dia park ketenya kat jalan masuk ke parking motor.

Puas aku adjust akhirnya dapat juga aku menyelit mencelah untuk masuk ke parking dengan jayanya, alhamdulillah.

Dahla serba susah masa tu, gelap pun ya [tah kenapa lambat lampu blok menyala, aku pun tak tau], ada pulak makcik ni dok perati setiap gerak-geri aku, sampai aku rasa lemas pulak!

Yang heran, pemandunya tak kelihatan, tapi enjin kete on dan siap pasang air conditioner tu... Yelah, nak buka tingkap gerimis pun basah juga dalam kereta nanti...

Dah di parking pun puas juga aku adjust motor aku sebab ramai yang parking motor meke alang-alang betul. Ke kiri tidak ke kanan pun bukan, ke tengah jauh sekali.

Tapi takpe, kalau semua pun senang je, apa adventure nya life ni kan?

So, lepas aku berjaya parking dan kunci tayar, aku perhatikan kereta BLM putih yang berplet WPKL, masih baru sebab abjad keduanya U dan ketiganya L tu, masih di situ tapi kali ni, makin ramai yang dah balik dari pejabat/baru nak keluar balik mungkin atas urusan peribadi, terpaksa terkial-kial bila melalui jalan masuk/keluar ke parking motor tu, nak mengelakkan dia punya pasal...

Sampai ada mamat ni nak keluar pun terkejut juga, apesal kete putih ni menyengkang jalan ni?

Bila aku dengar dia meninggikan suara "PARKING LA JAUH SIKEEEETTT" sambil dia bersusah-payah keluar tu, aku terdetik nak pergi tengok kereta tu dengan lebih dekat.

Jadi aku pun pergi tengok, ditambah ada pulak 3-4 orang lain yang tengok kete tu tak puas ati dan mengomel sesama meke.

Terkejut betul aku!

Ada rupanya orang dalam kete tu kat tempat pemandu, tapi buleh pulak dia tutup mukanya dengan cap yang dia pakai, peluk tubuh dan tido!

Okay, aku paham, time tu sejuk, hujan, sedap le tido... Tapi agak-agakla beb... Ko parking kat entrance cam tak salah je pastu dengan selambadak ko boleh tido?

Mazhab mana ko ikut ni?

Ikut geram aku nak je aku ketuk tingkapnya suruh dia ke depan sikit, alang-alang lelaki-lelaki lain pun tau tengok je.

Tapi aku malas. Bukan takut atau tak berani, tapi MALAS.

Pengalaman aku bila berhadapan dengan orang Melayu yang mentalitinya sangat-sangat rendah ni, takde penahnya baik.

Kalau ada pun, baik dari segi dialah selamat, tak diapa-apakan sebab aku masih mampu menahan daripada hilang sabar.

Dalam keadaan camni aku selalu bersyukur, aku dilahirkan perempuan.

Kalau aku ni lelaki dan dengan sifat sabar yang sangat kurang, mesti lama dah, korang takleh baca cerita ni sebab aku dah masuk jail kot!

Setidak-tidaknya sebab aku perempuan, aku pikir keselamatan diri aku sendiri jadi aku tak terlanjur buat dan terpaksa tanggung akibat pulak kan?

Lagi satu, kalau berhadapan dengan samseng taik kucing macam orang-orang di kawasan yang ramai Melayu samseng ni, tak guna beb, kalau kita tegur baik-baik pun...

Kalau setakat gaduh, tak takut apalah tapi aku bimbangkan keselamatan diri aku dan harta benda aku... Tak nak la pasal tegur dia skali terus dia aim aku sampai dia sanggup apa-apakan aku ke kan...

Dalam keadaan camni, kita akan sentiasa jadi orang yang jahat di mata orang sekalipun kita gunakan cara yang paling berhemah, kalau tak yang paling baik pun.

Sekalipun dia yang salah, sebab takde rasa hormat dan timbang rasa pada orang lain dsb.

Kadang-kadang, aku rasa, sangat susah menjadi aku.

Nilah kisah petang aku yang sepatutnya dingin tapi jadi suam sebab aku penat baru balik kerja dan lapar pun ye juga, tu dia tak cukup tenaga tuk jadi panas betul!


No comments: