.: COUNTLESS THANKS TO :.

Friday, November 19, 2010

KECEPAK KECEPUK BANYAK AIIIRRRR!!!

Itu hari aku makan tengah hari sorang2 di kantin pejabat.

Ramai yang akan terhairan2 kenapa agaknya aku boleh duduk sorang2 dan makan di tempat2 awam, seolah2 ia satu kesalahan besar pula.

Dah aku takde kawan nak diajak, macam mana?

Okey, jadi, aku memilih untuk duduk di meja yang atasnya berputar ligat kipas siling, dengan harapan taklah baju aku melekat pekat bau kantin sebab dah dibawa angin kan!

Sebelah meja aku, ada 3 orang - 2 perempuan dan seorang lelaki sedang makan tengah hari juga, cuma yang sorang ni, aku rasa sungguh, ish!

Kenapa aku ish?

Walaupun aku cuma nampak dari ekor mata tapi aku tau, dia memakai baju kurung lengkap bertudung. Okey la, nak apa lagi?

Tapi duduknya sungguh la molek, tersandar dan terkangkang sikit kakinya. Aku ingatkan pasal perutnya besar sangatkah hingga kakinya tak mampu rapat tapi tak pula - perutnya normal sahaja...

Pastu telinga aku yang hyper-sensitive ni pulak dapat menangkap bunyi-bunyian yang sungguh kurang enak.

Perempuan tu makan dengan bunyi yang bising, kecepak kecepuk banyak air! bak kata Wahid Senario.

Mak oi! Sungguh la kurang sopan...

Tetiba aku teringat cerita ni kenapa tau?

Sebab tadi petang dalam perjalanan naik ke rumah, ditakdirkan aku naik lif dengan seorang lelaki India, umur mungkin dalam lingkungan awal 20an [susah nak agak sebab badannya besar dan tinggi,... tapi, macam la kalau dia kecik dan rendah, aku dapat agak umur dia dengan tepat eh, pandai la kao Kimi!]

Masa kami tunggu lif tu, dia baru je balik dari warung pisang goreng yang memang saban hari dibuka. Bosan tunggu lif, dia ambil satu pisang goreng dan makan.

Aku rasa takjub sebab LANGSUNG TAK ADA BUNYI!

Dia mengunyah dengan hati-hati dan lebih penting lagi - sambil mulutnya tertutup - sesuatu yang agak janggal bagi seorang lelaki untuk melakukannya!

Terus aku teringat kejadian di kantin itu hari.

Kepada macha tersebut, saya tumpang gembira kerana anda bukti bahawa lelaki juga boleh dibentuk menjadi manusia yang penuh sopan-santun tanpa mengira latar belakang jantina/kaum/sosial/budaya/ekonomi.

Aku hormat betul pada ibunya, mesti ibunya seorang yang sungguh berprinsip, macam ibu ku juga :)

Kepada perempuan Melayu yang berbaju kurung bertudung melilit-lilit di kepala dan duduk bersandar cam tak salah je tu, aku harap, kau sedarlah satu hari nanti bahawa sungguh tak molek perbuatan mu itu...

Camana agaknya anak2 dia nanti kan?

Orang kata, nak tau camana pemimpin kita di masa hadapan, tengoklah anak2 pada masa kini.

Dan anak2 ni siapa yang mengajar biasanya?


No comments: