.: COUNTLESS THANKS TO :.

Wednesday, August 5, 2009

HIGH CLASS?

Terus-terang aku katakan yang aku memang benci dengan beberapa perangai orang di keliling aku.

Bukannya aku sempurna sangat sampai aku rasa aku berhak untuk mengadili dan menghakimi sesiapapun. Cuma kadang tu rasa kelakar sangat bila ada benda yang tak payah belajar tinggi-tinggi sampai peringkat Ph.D pun, orang tak peduli nak teliti apa kesan dan akibat perbuatan mereka kepada orang lain.

Walau sekecik mana pun, tetap akan meninggalkan kesan. Malang sekali, selalunya kesan yang tertinggal biasanya sangat besar atau mendalam. Sampai boleh membuatkan orang yang jadi mangsa akan jadi anti kepada spesis yang biasanya, tak sedar diri ni.

Panggillah aku apapun, aku tak peduli. Mungkin teruk sangat aku ni pada orang lain, tapi aku tak kacau hidup orang yang perangai dorang 'baik' sangat tu. Tu lebih penting, kalau tak lebih baik pun.

Cukup-cukup aku meluat bila orang yang tak berkenaan dengan aku cuba untuk menceroboh ruang peribadi aku dan berani pula mengadili serta menjatuhkan hukum terhadap aku, hanya kerana mereka merasakan sikap aku tak setaraf dengan sikap mereka yang kelas pertama.

Yeah, high class, my arse.

Thanks for reading this crappy tales about crappy people with their crappy antics which always left me wondering what the crap is the crap they are trying to crap about to make me see the craps they are trying to point out.

2 comments:

Emila Yusof said...

Jangan layan orang yang macam gitu; mereka itu tiada kerja lain agaknya.

k1m1_KaeMoS said...

hi kak emila - terima kasih banyak sudi singgah. :) this really means a lot to me!

anyway, memang saya tak layan pun perangai meka tu, pasal saya ingat pesan mak saya - "kalau kita layan orang gila, kita pun gila, kalau kita layan orang bodoh, kita pun bodoh"

meminjam kata-kata Doris M. Smith - Arguing with a fool proves there are two - saya memang malas nak layan, biarlah orang nak kata saya sombong pun asalkan saya tak jadi salah sorang daripada dorang kan?