.: COUNTLESS THANKS TO :.

Tuesday, July 7, 2009

BERBUAT BAIK VS BUAT-BUAT BAIK

Ada beza yang besar sangat antara dua kenyataan yang menjadi tajuk entri ini.

Aku sendiri bukanlah seorang manusia yang baik sangat, jauh sekali dari bersifat maksum [terpelihara daripada dosa, macam Rasulullah SAW]...

Tapi apa luaknya kalau kita berusaha supaya diri kita berubah menjadi orang yang jauh lebih baik daripada sebelum ini dengan melakukan benda-benda yang mengarah kepada kebaikan, walaupun dalam skala kecil?

Bukankah pernah kita belajar di sekolah rendah dulu - sikit-sikit lama-lama jadi bukit?

Memang betul, itu falsafah untuk menggalakkan kita menabung. Tapi boleh juga kan dijadikan prinsip untuk kita berubah jadi lebih baik - selalu buat sikit-sikit, lama-lama terbiasa dan tak kekok bukan?

Ada yang selalu aku terfikirkan - kenapa orang perempuan [yang sepatutnya bersikap jauh lebih baik daripada orang lelaki] dan orang bangsa aku sendiri [yang kononnya terkenal dengan adab sopan dan penuh ketimuran], jarang sangat nak buat benda-benda ni:-

1. Bila orang tahankan pintu lif untuk beri dia masuk, dia ucap terima kasih dengan penuh ikhlas, tanda benar-benar bersyukur sebab ada hamba Allah yang sudi tolong dia, kalau tak belum tentu dia dapat naik lif tu...

2. Bila nak menyelit di celah keramaian, dia akan ucap sekurang-kurangnya "Excuse me" dan terima kasih bila orang beri dia laluan.

3. Bila dia nak mencelah perbualan orang lain, dia akan meminta maaf kerana mengganggu dan mengucapkan terima kasih, kerana membenarkan dia untuk mencelah kerana terpaksa.

4. Dan banyak lagi contoh lain yang boleh anda fikirkan sendiri...


Apa luaknya bersikap baik pada orang, terutama sekali bila orang sudah memberikan kita pertolongan, walaupun kecil tapi cukup-cukup membantu sebenarnya?

Sedangkan kita selalu buat-buat macam kita baik sangat bila tiba bab-bab yang memerlukan kita buat-buat baik. Banyaklah contoh... Takkan nak aku senaraikan satu-satu benda-benda yang selalu kita buat-buat macam kita ni baik?

Macam aku dah nyatakan sebelum ini - aku sendiri bukan baik sangat, tak mulia mana pun darjat aku dan takkan pernah naik pun taraf aku sampai dah tak jadi manusia biasa hanya kerana aku sering cuba untuk berbuat baik.

Tapi aku memang tak faham apa yang luak sangat untuk orang-orang ni, berbuat baik semula kepada orang-orang yang mereka terjumpa atau akan membantu mereka, tak kiralah pertolongan kecil seremeh membukakan pintu ataupun yang sebesar-besarnya, seperti meminjamkan wang masa kita susah dan sebagainya lagi.

Kadang-kadang bila aku terasa seperti 'perlu' bila terjumpa orang-orang macam ni, aku akan buat 'reverse psychology', walaupun aku tak pernah ambil subjek itu di U dulu [pasal course kau ni mana ada belajar psikologi lah bongok!] dengan penuh selamba dan penuh dengan lakonan yang meyakinkan.

Contohnya:-

1. Aku tengah beratur tunggu giliran beli tiket di stesen LRT. Tiba-tiba aku terasa ada orang melanggar bahu aku. Tengok-tengok rupanya ada beruk betina main langgar je aku masa jalan. Dan-dan lah aku cakap dengan sekuat hati, "MINTA MAAF YE, TAK SENGAJA TERLANGGAR!". Biar orang pandang... That's the whole point of doing it, right?

2. Aku dalam lif yang pintunya hampir tertutup bila tiba-tiba aku terdengar suara seorang perempuan minta pintu lif dibuka semula. Bila dia dapat masuk, bila dia buat dono dengan aku dan aku akan terus cakap, "SAMA-SAMA...", sambil tersengih sinis pada orang yang paling dekat dengan aku... Nak marah? Pehal?

3. Aku tengah bercakap dengan pelayan di restoran bila tiba-tiba ada beruk betina yang tiba-tiba datang mencelah, meminta diberikan beg plastik atau apa saja yang dia perlukan dalam kehidupan beruknya itu. Serta-merta aku akan berhenti bercakap [yelah pasal pelayan tu pun bangang pegi layan dia dulu kenapa? Pasal t**ek dia besar? Pasal b***ot dia besar? Pasal dia pakai baju nampak lurah masam t**ek dia yang besar berkepam tuh?], pandang tepat ke muka beruknya itu dan berkata "MAAF YA MENCELAH,..." dan tersenyum mengejek padanya supaya dia tahu, muka beruknya yang dia saja-saja buat-buat muka baik tu takkan dapat menipu semua orang, yang disangkanya bodoh macam dia juga...

4. Dan macam-macam lagi yang aku rasa, boleh membantu aku melalui saat-saat yang sewaktu dengannya tanpa perlu aku melakukan kecederaan fizikal kepada pelaku-pelaku ini...

Dah Tuhan jadikan sebagai manusia yang ada akal fikiran 'percuma tanpa perlu bayar sebarang ansuran bulanan' pun luak sangat nak guna dengan baik supaya dapat berbuat baik kepada orang lain [tanpa perlu sebarang bayaran pun] - baik lah jadi beruk betul-betul, dah tentu-tentulah benda alah tu haiwan kan - tak perlu guna akal sangat...

Terima kasih kerana membaca mengenai beruk-beruk yang banyak aku jumpa & membantu aku memeriahkan suasana supaya aku sendiri tak terlalu stress, sepanjang hidup aku ini...

No comments: