.: COUNTLESS THANKS TO :.

Friday, July 31, 2009

BERKIRA-KIRA NAK BERKIRA

Aku jenuh betul dengan segala kepuraan ini.

Kenapa bila dah tersepit, baru nampak aku?

Ataupun, bila-bila rasa macam perlu, baru cari aku?

Aku bukan manusia berkira, tapi bila orang tak peduli nak bertimbang rasa dan bertimbang tara, aku jadi, well, berkira.

Mestilah aku gitu - sebab yang dorang pun berkira juga dengan aku, pehal?

Padahalnya boleh dikatakan orang yang buat aku gitu, adalah orang yang cukup serba-serbi dari segi tenaga kerja dan sumber.

Tapi cari aku juga, macamlah aku ni yang patut jadi pencacai.

Aku tak marah. Aku cuma bosan dengan keadaan macam ni. Macam, nampak sangat diskriminasi dan penganaktirian.

Lagi satu perangai suka cakap last minit. Well, mungkin aku ko rasa sebagai lupa diri selepas bertaraf, tapi jujur cakap, aku pun manusia juga macam ko dan orang lain.

Ada tanggungjawab lain. Ada hal lain. Ada hidup sendiri. Ada famili, ada laki. Walaupun belum ada anak, tapi aku tetap ada hidup aku sendiri. Bukan macam masa bujang dulu - anytime ko nak aku stand by, anytime je aku stand by.

Walaupun aku tengah tido kat umah ataupun pada hari minggu - tak kira pukul berapa ko suruh aku akan bersedia.

Tapi itu dulu. Masa yang lain tak ramai lagi. Masa aku boleh buat hari-hari dan jadi mewah setiap bulan kerana OT.

Itu dulu. Sekarang dah tak boleh lagi.

Seperkara lagi, ini bukan lagi soal berkira, tapi soal timbang rasa dan timbang tara yang adil dan saksama.

Kalau aku tolong ko, ada ko tolong aku?

Tolak tepilah yang wajib ko tolong - yang lain-lain tu, ada ko amik kira?

Jangan tanya apa bendanya - tak payah buat-buat tanya macam peduli sangat nak amik tau. Sedangkan ko tak peduli pun nak tau. Yang penting apa ko nak ko dapat.

Ada yang kata aku tak bersyukur sebab dah dapat berada di sini dalam situasi begini dengan keadaan sebegini, sedangkan ramai yang minta kerja di sini tapi tak dapat - excuse me ya, aku bukan tak bersyukur atau tak nak bersyukur, tapi aku pun manusia beb. Ada suara dan perlu bersuara sekiranya aku dipijak tak pasal-pasal. Macamlah aku ni tak ada baiknya pulak.

Kerah aku cukup-cukup. Dikudakan sehabis-habis. Tapi habis dibawa angin lalu je. Macam takde makna apa.

Cukup-cukuplah yang sudah-sudah. Aku malas nak bercakap, nanti ko kata aku apa pulak, sedangkan aku usulkan idea/cadangan untuk percepatkan kerja pada orang-orang berkenaan dengan bahasa paling baik/lembut aku boleh beri pun ko kata aku kurang ajar.

Aku malas nak cakap. Tapi jangan ingat aku senyap aku terima je apa pun. Tiba masa aku tak bleh blah, aku blah je.

Memang tu bukan penyelesaian paling cemerlang yang patut dibuat. Tapi bila dah dimaklumkan secara lisan pun tak dilayan, terima jelah bila aku buat ini jalan.

Dan memang ko pun takkan pernah heran. Pasal pada ko, aku cuma salah sorang pencacai ko. Aku mudah diganti. Easily replaceable. Takkan ada masalah, asal orang yang ko dapat tu tau je nak guna PC/laptop . Pasal pada ko bukan aku sorang je yang bleh guna PC/laptop. Pada ko aku ni bukan sesape pun yang perlu ko fikirkan kewujudannya, jauh sekalilah kepentingan aku pada ko.

Aku tau aku tak penting. Fungsi utama aku hanyalah untuk ko perkotak-katikkan dengan mudah dan sesuka hati bila-bila ko rasa perlu.

Cukuplah - aku tak mampu. Carilah orang lain yang memang selama hari ni ko pandang tinggi dan jauh lebih baik daripada aku.

Terima kasih kerana sudi membaca kisah yang dah lama sangat aku diamkan je sampai sudahnya sendiri sakit hati padahal hal tak setel-setel juga ni.


No comments: